Tuesday, 31 December 2013

kUiz TaHun BaRu

                                 KUIZ TAHUN BARU !!!


Assalamualaikum,sahabat pembaca sekalian ...kita telah berada di ambang tahun 2014.
Jadi semoga entry ana kali ini menambah bekalan ilmu kita dari masa ke semasa ~

Pada suatu hari ,Saidina Umar telah ditanya oleh seorang ketua puak yahudi .Dia mengemukakan satu tawaran iaitu -sekiranya S.Umar mampu menjawab semua soalannya dengan betul dan tepat dia akan masuk Islam,tambahan pula dia sendiri adalah seorang yang berpengaruh dalam kalangan kaumnya ,sudah tentu pengikutnya akan mengikut jejaknya .

Saidina Umar mendapati bahawa itu adalah peluang yang sangat baik untuk membawa lebih ramai orang ke dalam Islam.Saidina Umar pun menerima tawaran itu .Si yahudi tadi mengemukakan 1 soalan iaitu..........'BERIKAN 5 MAKHLUK YANG TIDAK MEMPUNYAI IBU'

Saidina Umar kemudiannya memanggil Saidina Ali yang pintar untuk menjawab soalan tersebut .Rasululullah ada mengungkapkan sesuatu kata-kata yang menggambarkan S.Ali.iaitu -
“Aku (Rasulullah) adalah kota ilmu dan ‘Ali adalah pintunya.”


Saidina Ali dengan yakin menjawab :
                 1.Nabi Adam A.S
                 2.Siti Hawa
                 3.Unta Nabi soleh 
                 4.Ular Nabi Musa 
                5.Kibas yang menggantikan Nabi Ismail 

Sunday, 22 December 2013

Kisah Umar al-Khattab

               
               Pada suatu hari,Umar al-Khattab duduk di dalam masjid .Kemudian secara tiba-tiba beliau menangis dan kemudian ketawa.Sahabat-sahabat yang melihat kelakuannya merasa aneh dengan hal itu .
Lantas ditanyakan hal itu sendiri kepada Umar .Saidina Umar menjawab bahawa perlakuannya sebentar tadi kerana dia mengingatkan zaman Jahiliahnya

Saidina Umar menangis kerana......

             Semasa zaman jahiliah,menjadi kebiasaan orang-orang Arab membunuh bayi perempuan .Isteri Umar pada ketika itu berasa amat khuatir akan anak perempuannya bakal dibunuh .Maka jantina anak perempuannya itu dirahsiakan dengan memakaikannya dengan pakaian lelaki .Genap usia anaknya 2 tahun , Umar mengajak anaknya supaya berjalan-jalan bersamanya.Ketika,mereka berdua berjalan-jalan ,anaknya ingin membuang air kecil .Anaknya meminta izin daripada ayahnya dan pergi ke tempat yang sedikit berjauhan dari ayahnya.
              Tidak lama kemudian,Umar yang ingin memanggil anaknya kembali terlihat cara anaknya membuang air kecil dengan cara perempuan .Umar menahan marahnya .Beliau mengajak puterinya untuk bermain sesuatu permainan ,iaitu permainan masuk ke dalam lubang .Umar menggali lubang yang dalam dan menyuruh puterinya masuk ke dalam.Si anak kecil yang teruja terus masuk ke dalam lubang .Umar dengan segera mengambus puterinya hidup-hidup dalam lubang itu .

Saidina Umar ketawa kerana ........
                 Kebiasaan orang arab jahiliah ialah membawa satu patung yang berperanan sebagai pelindung ketika berjalan jauh .Pada suatu hari,Umar menyedari bahawa dia terlupa untuk membawa patung tersebut.
Bimbang akan malapetaka menimpanya,Umar kemudiannya membuka bekalan yang dibawanya,dilihatnya terdapat banyak kurma yang dibawanya .Beliau kemudiannya membuat patung pelindung itu menggunakan bekalan kurmanya.Selepas jauh perjalanan ,beliau berasa amat lapar .Malangnya bekalan makanan beliau sudah habis .Umat teringat akan patung pelindung itu,kerana lapar beliau makan "tuhan" yang dibuatnya daripada kurma itu .

Allah sayang padamu

KASIH YANG TERAGUNG!! 

Bayangkan.
Kita ada anak kecil.
Umur 3 tahun.
Satu hari.
Kita tengah masak di dapur.
Si anak ternampak pisau.
Merengek-rengek dia menangis.
Nakkan pisau jadi mainan.
Agak-agak kita bagi?
Tentu lah tidak, kan.
Adakah ini tandanya kita tidak sayangkan anak?
Bahkan, kerana sayanglah kita enggan berikan.
Walaupun di mata anak.
Pisau itu 'menyeronokkan'
Tapi kita lebih tahu.
Ia merbahaya untuk anak kita.
Kita lebih tahu.
Anak tidak tahu.

Begitu juga.
Kita dengan Allah.
Kita 'merengek' nakkan sesuatu.
Tetapi Allah tidak izinkan.
Adakah Allah tidak sayangkan kita?
Bahkan, kerana sayanglah.
Kemahuan kita tidak diturutkan.
Malah diganti dengan yang lebih baik.
Kerana apa yang kita mahukan itu.
Mungkin kelihatan baik pada pandangan kita.
Tapi tidak pada pengetahuan Allah.
Allah lebih tahu.
Kita tidak tahu.

Dan.
Kasih sayang Allah kepada kita.
Jauh lebih besar.
Dari kasih sayang ibu atau ayah, kepada anaknya...